The Women’s Law Apply already spoken

Women are already spoken by another man and has accepted his proposal, it is not justified other men come to propose to her, until the man who first cancel his application or permit anyone else to propose, as stated by Imam Nawawi in Sharh Saheeh Muslim, Cairo, Dar al-Bayan, 1407/1987, vol 3, chapters 9: 197, as well as by Ibn Qudaamah, in Al-Mughni, 10/567.

The proof for this is the hadith of Abu Hurairah, that the Prophet of Allah said:

لا يخطب الرجل على خطبة أخيه ولا يسوم على سوم أخيه

” Do not woo the woman who has spoken for his brother, and do not bid on items that have been bargained brother” (Reported by Muslim, no: 2519)

In the history of Ibn Umar, that he said:

نهى النبي صلى الله عليه وسلم أن يبيع بعضكم على بيع بعض ولا يخطب الرجل على خطبة أخيه حتى يترك الخاطب قبله أو يأذن له الخاطب

“The Holy Prophet has prohibited most of you guys for buying and selling over the buying and selling of his brother. And let someone else propose on the proposal until the suitor before leaving it, or he had been permitted earlier suitor. ” (Bukhari, no: 4746)

However, the scholars differ in interpreting the prohibition in the above hadith, some of them said that the ban shows the prohibition, while others argue that the ban shows Makruh not unlawful. Even Ibn Qasim from schools Malikiyah said: “The purpose of the ban hadiths above, ie if the person applying for a pious woman, then it should not men also propose other pious. As if the first applicant who is not a pious man (wicked), then it is permissible for men are pious to apply for such women. “(( Averroes, Bidayah al Mujtahid, Beirut, Dar al Pole al-Ilmiyah, 1988, cet to – 10 juz: 2/3)

What is the wisdom behind the ban? The lesson is that the first applicant was not disappointed, because the proposal is already receiving are suddenly canceled just because dating other men, and this will potentially hostility, hatred and revenge between one another.

How is legal if the second man insisted to propose to her and marry her?

The scholars were divided on this issue:

First Opinion stated that the man had been adulterous in Allah swt, but the status of a marriage remains valid and should not be canceled. It is the opinion of the majority of scholars.

Second Opinion states that marriage must both be canceled. This is the opinion of David Dhohiriyah schools.

Third Opinions expressed if they have not had sexual intercourse, then the marriage annulled, but if it had had sexual intercourse, it is not canceled. It is the opinion of most of the followers of Imam Malik.

As for Imam Malik himself had a two-story, one declared void, being a history of the other states do not cancel. , ( Averroes, Bidayah al Mujtahid, juz: 2/3)

These two circumstances:

The woman had spoken to another man, but the woman refused the proposal or not yet responded. In the Shafi’i madhhab there are two opinions on this issue, the most correct of the two opinions is is permissible. ( Al Khotib As Syarbini, Mughni al Muhtaj, Beirut, dar al Pole al Ilmiyah, 1994, Cet to – 1, Juz: 4/222 )

The evidence is the hadith of Fatimah bint Qais, who had divorced her husband Abu Amr bin Hafs three times, then he came to the Prophet to complain:

قالت فلما حللت ذكرت له أن معاوية بن أبي سفيان وأبا جهم خطباني فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم أما أبو جهم فلا يضع عصاه عن عاتقه وأما معاوية فصعلوك لا مال له انكحي أسامة بن زيد فكرهته ثم قال انكحي أسامة فنكحته فجعل الله فيه خيرا واغتبطت

She (Fatima bint Qais) said: ” After my Iddah finished, I tell it to him (the Prophet) that Mu’awiya bin Abi Sufyan and Abu Al Jahm had proposed to me, then the Messenger of Allah said:” The Abu Jahm are people who do not never leaves his stick on the neck (like hit), while Mu’awiya is poor, no possessions, because it nikahlah with Usamah bin Zaid. ” However I do not like it, he still said: “Nikahlah with Osama.” Then I was married to bin Laden, God has provided an abundance of goodness to him, so I squeeze a happy life with him. (Reported by Muslim, no: 2709)

Said Imam Shafi’i explained above hadith:

وقد أعلمت فاطمة رسول الله صلى الله عليه وسلم أن أبا جهم ومعاوية خطباها ولا أشك إن شاء الله تعالى أن خطبة أحدهما بعد خطبة الآخر فلم ينههما ولا واحدا منهما ولم نعلمه أنها أذنت في واحد منهما فخطبها على اسامة ولم يكن ليخطبها في الحال التي نهى فيها عن الخطبة ولم أعلمه نهى معاوية ولا أبا جهم عما صنعا والأغلب أن أحدهما خطبها بعد الآخر فإذا أذنت المخطوبة في إنكاح رجل بعينه لم يجز خطبتها في تلك الحال

“Fatimah has informed the Prophet that Abu Jahm and Mu’awiya had proposed to her, and I did not hesitate with the permission of Allah that cover one or the other occurs after the application, and the Prophet sawpun not prohibit the second application, and do not forbid one of the two. We also did not get that Fatima has received one of two such applications. Then the Prophet Fatimah apply to bin Laden, and he was not proposing to her in a state that he is forbidden (ie applying for a woman who is already spoken for other people), I also do not get that the Prophet forbade acts Mu’awiyah and Abu Jahm. And most of that happened, that one of the two applied for in advance of the others. However, if the proposed women who have received an application for someone, in such circumstances, other people may not propose to her again “( Al Umm, Beirut, Dar Pole Ilmiyah, 1993, cet – 1: Juz 5/64)

It was corroborated by the history that says that Umar bin Khattab ever applied for a woman to three people: Jarir bin Abdullah, Marwan bin al-Hakam, and Abdullah bin Umar, Umar whereas women do not know the answer at all. This shows the ability to apply for women who are already spoken for others and he has not given the answer. ( Ibn Qudaamah, al-Mughni: 9/568)

These three circumstances:

Women who have not spoken for a clear answer, just that there are signs that he received such applications. Then apply the law of women who already spoken in these circumstances, the scholars have different opinions on it:

First Opinion ; Haraam, as if the woman is already receiving such applications are clear and unequivocal. It is the opinion of Imam Ahmad in one history. The evidence is the generality of the hadith of Ibn ‘Umar who said the ban applied for women who already spoken.

Second Opinion : The law allowed, it is the opinion of Imam Ahmad in history and Shafi’i in qaul jadid (latest opinion). According to the group that in the hadith of Fatimah bint Qais indicate that she (Fatimah) already visible signs of kecenderunganya to one of the two men who proposed to her, but even so Rasululullah saw still melamarkannya for Osama. This showcase.

that, in the hadith does not mention that the Prophet Muhammad asked before melamarkan to Usama, if Fatimah already inclined to one of them or not. This suggests that the ability to apply for a woman in general for not providing answers to the previous application.

Opinions more correct of the two opinions above are those of the first to declare unlawful to apply for women already visible tendency to men who proposed to her, though not expressed in words, because of the tendency to be deemed as approval. And Allaah knows best

Advertisements

contoh surat Gugatan Cerai

Perihal : Gugatan Cerai
Jakarta, 27 September 2011
Kepada :
Yth. Ketua Pengadilan Agama Jakarta Timur
Di
Jakarta

Dengan Hormat,
Kami yang bertanda tangan di bawah ini Kurnia Sari, S.Hi. dan Trisna Surya, SH. Advokat pada kantor Advokat & Konsultan Hukum Kurnia Sari & Partners yang beralamat di Jalan Bangun Cipta Sarana Jakarta Utara, berdasarkan surat kuasa khusus tertanggal 24 September 2011, bertindak untuk dan atas nama :
Nama : Ambar Kusuma Sari binti Koesharmo
Umur : 37 tahun
Pekerjaan : Karyawati swasta
Alamat : Jalan Teluk Mandar kompleks No. 30 Kelurahan Rawa Bambu Kecamatan Pasar Minggu kota Jakarta selatan
Untuk selanjutnya dalam gugatan ini mohon disebut sebagai PENGGUGAT;

Dengan ini hendak mengajukan gugatan kepada :
Nama : Ir. Yan Bhayu Laksmonobin Drs. S. Karsono
Umur : 39 tahun
Pekerjaan : Karyawan swasta
Alamat : Jalan Raden Inten PT. Pancakarsa Putra Jaya No 98 Kelurahan Duren Sawit Kecamatan Duren Sawit Kota Jakarta Timur
untuk selanjutnya dalam gugatan ini mohon disebut sebagai TERGUGAT;

Adapun mengenai duduk perkaranya adalah sebagai berikut :
1. Bahwa Penggugat dan Tergugat telah melangsungkan perkawinan secara sah pada hari Sabtu tanggal 10 Juli 1999 atau 26 R.Awal 1420 H., di Kantor Urusan Agama (“KUA”) Kecamatan Pasar Minggu, Kotamadya Jakarta Selatan, Propinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta, sebagaimana ternyata dalam Kutipan Akta Nikah No. 560/67/VII/1999

2. Bahwa dari perkawinan antara Pemohon dan Termohon selama ± 12 (dua belas) tahun, telah dikaruniai 3 (tiga) orang anak, yaitu:
a. Nandana Reswara Wicaksono, laki-laki, yang lahir pada tanggal 13 Juli 2000,
b. Janitra Dani Rasendriyo, laki-laki, yang lahir pada tanggal 19 Desember 2001,
c. Nayaka Prabaswara Waskito, laki-laki, yang lahir pada tanggal 5 Mei 2005

Bahwa adapun Kutipan Akta Kelahiran untuk anak-anak, Penggugat tidak mempunyai
karena semua Akta Kelahiran anak-anak tersebut dipegang oleh Tergugat.

3. Bahwa pada awal-awal perkawinan antara Penggugat dan Tergugat masih terjalin hubungan kasih dan sayang dalam mengarungi bahtera kehidupan rumah tangga dan Penggugat berharap dapat menempuh bahtera rumah tangga secara rukun dan damai serta harmonis bersama Tergugat sehinggga dapat terwujud rumah tangga yang sakinah, mawaddah dan warahmah

4. Bahwa namun demikian sejak bulan Oktober 2010 antara Penggugat dan Tergugat mulai sering terjadi perselisihan dan atau pertengkaran yang tajam, yang akhirnya pada puncaknya sekembalinya Penggugat dari dinas di Bali, Tergugat telah mengirimkan SMS kepada Penggugat dengan mengatakan “gak usah balik ke rumah, dan barang-barang Penggugat akan diantar di Alfa dekat rumah”, dan akhirnya dengan kondisi Penggugat tidak boleh pulang ke rumah lagi, Tergugat memberikan barang-barang sekedarnya milik Penggugat di Alfa Mart dekat rumah, tanpa memperbolehkan Penggugat pulang ke rumah lagi (bahwa atas kondisi ini Penggugat berani bersumpah di depan sidang pengadilan nantinya)

5. Bahwa walaupun demikian Penggugat telah mencoba dan berusaha melakukan berbagai cara untuk menyelamatkan perkawinan ini, dengan meminta Tergugat untuk bisa bersatu lagi sebagai keluarga yang utuh, bukan terpisah-pisah seperti saat ini, dimana Penggugat telah meminta berulang kali agar Tergugat menjemput Penggugat dirumah orang tua Penggugat, tetapi Tergugat selalu menolak.

6. Bahwa dengan kondisi tersebut di atas, akhirnya Penggugat pada tanggal 16 Mei 2011 telah mengajukan gugatan cerai terhadap Tergugat, sebagaimana telah terdaftar di Pengadilan Agama Jakarta Selatan dengan register No. 1171/ Pdt.G/2011/PA.JS, sesuai dengan domisili Penggugat terakhir yang berdomisli di Jakarta Selatan, dan sebagaimana diatur dalam Pasal 132 Kompilasi Hukum Islam yang berbunyi : “Gugatan perceraian diajukan oleh istri atau kuasanya pada Pengadilan Agama yang daerah hukumnya mewilayahi tempat tinggal Penggugat…”

7. Bahwa dalam persidangan pertama di Pengadilan Agama Jakarta Selatan pada bulan Juli 2011, pada sidang tersebut akhirnya diperoleh informasi dari kuasa hukum Tergugat, bahwa Tergugat telah mengajukan permohonan cerai talak kepada Penggugat melalui Pengadilan Agama Jakarta Timur dan telah berkekuatan hukum tetap pula.

8. Bahwa sehingga Penggugat tahu adanya permohonan cerai talak yang telah diajukan oleh Tergugat, bukan berdasarkan Relass Panggilan dari Pengadilan Agama Jakarta Timur, tetapi dari pemberitahuan kuasa hukum Tergugat, pada sidang pertama di Pengadilan Agama Jakarta Selatan sekitar bulan Juli 2011.

9. Bahwa selanjutnya Penggugat mengecek langsung ke Pengadilan Agama Jakarta Timur, akhirnya Penggugat mendapatkan fakta, bahwa benar adanya Tergugat telah mengajukan permohonan cerai talak kepada Penggugat dengan No.0441/Pdt.G/2011/PA.JT yang telah diputus pada tanggal 16 Maret 2011, TANPA PERNAH PENGGUGAT MENGETAHUI ADANYA PERMOHONAN CERAI TALAK tersebut.

10. Bahwa setelah Penggugat pelajari lebih seksama isi dari permohonan cerai talak yang telah diajukan oleh Tergugat melalui Pengadilan Agama Jakarta Timur, Penggugat menemukan fakta sebagai berikut : Bahwa Tergugat dalam permohonan cerai talaknya tetap mencantumkan alamat Penggugat di alamat rumah lama yakni Jl. Teluk Bayur V B 3/3, RT.011, RW.017, Kelurahan Duret Sawit, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta timur.

11. Bahwa PADAHAL JELAS TERBUKTI DAN SANGAT TERGUGAT KETAHUI, KALAU PENGGUGAT SEJAK DESEMBER 2010 SUDAH TIDAK TINGGAL DI ALAMAT TERSEBUT LAGI.

12. Bahwa hal tersebut diperkuat sebagaimana dalil Tergugat pada Permohonan Cerai Talaknya yang telah jelas dan tegas mengakui bahwa sebenarnya Penggugat sudah tidak tinggal lagi di rumah bersama di Jl. Teluk Bayur V B 3/3, RT. 011, RW.017, Keluarahan Duret Sawit, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur, sebagaimana dalil Tergugat pada butir 12 yang menyatakan ” Penggugat (Termohon) telah meninggalkan rumah bersama sejak tanggal 10 Desember 2010,” Bahwa dalil tersebut juga diperkuat dengan keterangan-keterangan saksi yang telah diajukan oleh Tergugat, yang juga menyatakan bahwa “Penggugat telah meninggalkan rumah bersama sudah hampir 6 bulan”.

13. Bahwa dimana sejak Penggugat di usir oleh Tergugat dari rumah sebagaimana Penggugat uraikan di atas, Tergugat sangat mengetahui sekali kalau Penggugat telah kembali ke rumah orang tua Penggugat di Teluk Mandar No. 30, Kompleks AL, Kelurahan Rawa Bambu, Kecamatan Pasar Minggu, Kota Jakarta Selatan, mengingat Penggugat tidak mempunyai tempat tinggal lain selain rumah yang selama ini ditempati bersama Tergugat dan anak-anak, dan sempat beberapa kali Tergugat menghubungi Penggugat di rumah orang tua Penggugat tersebut.

14. Bahwa karenanya TERBUKTI tempat tinggal Penggugat sejak Desember 2010 sampai dengan gugatan ini Penggugat ajukan adalah di Jl. Teluk Mandar No. 30, Kompleks AL, Kelurahan Rawa Bambu, Kecamatan Pasar Minggu, Kota Jakarta Selatan. Dan Tergugat sangat mengetahui itu.

15. Bahwa ironisnya walaupun Tergugat sudah tahu Penggugat sudah tidak tinggal di rumah bersama lagi, tetapi dalam Permohonan Cerai Talak yang telah diajukan oleh Tergugat tersebut, Tergugat tetap mencantumkan alamat dari domisili Penggugat tetap di alamat Jl. Teluk Bayur V B 3/3, RT.011, RW.017, Kelurahan Duret Sawit, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur, dimana di alamat tersebut Penggugat sudah tidak tinggal lagi.

16. Bahwa sehingga jelas dan terbukti Tergugat dalam mengajukan permohonan cerai talaknya telah melanggar ketentuan sebagaimana diatur dalam Pasal 129 Kompilasi Hukum Islam yang berbunyi :

Berdasarkan pasal 129 Kompilasi Hukum Islam, berbunyi : “Seorang suami yang akan menjatuhkan talak kepada istrinya mengajukan permohonan baik lisan maupun tertulis kepada Pengadilan Agama yang mewilayahi tempat tinggal istri…” Mengingat seharusnya Tergugat dalam mengajukan permohonan cerai talak tersebut bukan melalui Pengadilan Agama Jakarta Timur, melainkan melalui Pengadilan Agama Jakarta Selatan, tempat dimana domisili terakhir dari Penggugat.

17. Bahwa sehingga bagaimana mungkin Relass Panggilan Sidang yang telah dilayangkan oleh Pengadilan Agama Jakarta Timur, akan Penggugat terima, mengingat Penggugat sudah tidak bertempat tinggal di Jl. Teluk Bayur V B 3/3, RT. 011, RW.017, Kelurahan Duret Sawit, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur sejak Desember 2010 dan kondisi tersebut juga sangat diketahui oleh Tergugat.

18. Bahwa Penggugat yakin, kondisi tersebut yang memang diharapkan oleh Tergugat, dimana dengan Penggugat tidak pernah mengetahui adanya Relass Panggilan Sidang tersebut, Tergugat berharap akhirnya Tergugat bisa mulus dalam mengajukan permohonan cerai talaknya tanpa adanya perlawanan apapun dari Penggugat terutama dalam kaitan Tergugat untuk mendapatkan hak asuh anak-anak yang jelas-jelas semuanya masih di bawah umur (umur 11 tahun, 10 tahun dan 6 tahun).

19. Bahwa tujuan Tergugat tersebut akhirnya tercapai juga dimana akhirnya Majelis Hakim Pengadilan Agama Jakarta Timur pada tanggal 16 Maret 2011 dengan Putusan Perkara No. 0441/Pdt.G/2011/PA.JT (Bukti P-2) telah menjatuhkan putusan cerai talak Tergugat dengan isi putusan adalah sebagai berikut :

1. Menyatakan Termohon yang telah dipanggil secara resmi dan patut untuk menghadap di persidangan, tidak hadir
2. Mengabulkan permohonan pemohon dengan verstek
3. Memberi izin kepada Pemohon (Yan Bayu Laksmono Bin Sonnny Karsono) untuk menjatuhkan talak satu roj’ie terhadap Termohon (Ambar Kusuma Sari Binti Koesharmo) dihadapan sidang Pengadilan Agama Jakarta Timur setelah Putusan ini berkekuatan tetap
4. Menetapkan anak hasil perkawinan Pemohon dan Termohon yang bernama Nandana Reswara Wicaksono, umur 11 tahun, Janitra Dani Rasendriyo, umur 10 tahun dan Nayaka Prabaswara Waskito, umur 6 tahun berada dalam pengasuhan dan pemeliharaan Pemohon
5. Membebankan kepada Pemohon untuk membayar biaya perkara ini sebesar Rp.416.000,- (empat ratus enam belas ribu rupiah).

20. Bahwa mengingat adanya kebohongan yang telah dilakukan oleh Tergugat dalam mengajukan permohonan cerai talaknya, dengan tujuan untuk mendapatkan putusan Verstek tentunya sehingga semua permohonan Tergugat dapat dikabulkan oleh Majelis Hakim terutama terkait dengan hak pemeliharaan dan pengasuhan anak-anak yang jelas-jelas semuanya masih di bawah umur, karenanya Penggugat tidak akan diam untuk pastinya berjuang mempertahankan hak-hak Penggugat yang terbukti telah diambil seluruhnya oleh Tergugat, terutama terkait dengan hak pemeliharaan dan pengasuhan anak-anak yang jelas-jelas semuanya masih di bawah umur.

21. Bahwa dimana berdasarkan Pasal 105 Kompilasi Hukum Islam, jelas telah mengatur ketentuan yang berbunyi :

Dalam haI terjadi perceraian :
Pemeliharaan anak yang belum mumayyiz atau belum berumur 12 tahun adalah hak ibunya. Bahwa sehingga terbukti berdasarkan ketentuan Pasal 105 Kompilasi Hukum Islam di atas, merupakan haknya Penggugat sebagai ibu kandung anak-anak tersebut yang masih di bawah umur atau belum berumur 12 tahun untuk mendapatkan hak asuh atau pemeliharaan atas anak-anak Penggugat, yang terbukti masih berumur 11 tahun, 10 tahun dan 6 tahun.

22. Bahwa karenanya setelah melalui konsultasi panjang dan arahan dari pihak Pengadilan Agama Jakarta Timur, yang yakin dapat terjadinya keadaan tersebut dilatarbelakangi oleh kebohongan terkait dengan alamat domisili Penggugat yang sebenarnya, tujuannya tidak lain agar bisa tercapai Putusan Verstek oleh Tergugat, karenanya akhirnya Penggugat diarahkan untuk mengajukan gugatan kembali terhadap Tergugat, tetapi khsusus hanya untuk pemeliharaan dan hak asuh anak-anak beserta kewajiban Tergugat terkait anak-anak. Mengingat pada dasarnya Penggugat telah setuju untuk bercerai dengan Tergugat.

23. Bahwa didasarkan kondisi tersebut akhirnya Penggugat berketetapan hati untuk memperjuangkan hak Penggugat terhadap hak pemeliharaan atau hak pengasuhan anak-anak dengan kembali mengajukan gugatan ini yang intinya sebatas hanya untuk pemeliharaan dan hak asuh anak-anak beserta kewajiban Tergugat terkait anak-anak, sedangkan untuk masalah cerai, Penggugat pada dasarnya sudah setuju untuk bercerai dengan Tergugat.

24. Bahwa Penggugat akan terus memperjuangkan hak Penggugat terhadap anakanak Penggugat, mengingat terhitung sejak Penggugat di usir oleh Tergugat dari rumah bersama pada bulan Desember 2010 sampai dengan sekarang, Penggugat tidak dapat lagi bertemu dengan anak-anak Penggugat, karena selalu dihalangi oleh Tergugat.

25. Bahwa bahkan karena rasa rindu Penggugat kepada anak-anak yang tidak tertahan lagi, akhirnya pernah Penggugat pada tanggal 7 April 2011 mencoba untuk menemui anak-anak disekolahnya, tetapi sangat disayangkan, anak-anak bukannya merasa senang bertemu dengan ibunya, tetapi keadaan sebaliknya, anak-anak malah menjauh dengan ketakutan, dimana setelah Penggugat tanya baik-baik kepada anak-anak, ternyata anak-anak mengatakan tidak boleh dekatdekat apalagi berbicara dengan Penggugat, dimana Tergugat akan marah besar kepada anak-anak dan anak-anak akan diusir juga seperti Tergugat memperlakukan Penggugat.

26. Bahwa dengan kondisi tersebut di atas, akhirnya Penggugat semakin yakin untuk mengajukan gugatan pemeliharaan atau hak asuh terhadap anak-anak Penggugat, karena jika terlalu lama gugatan ini tidak Penggugat ajukan, anak-anak akan semakin lupa kepada Penggugat sebagai ibu kandungnya mengingat semua akses Penggugat untuk bertemu dengan anak-anak telah di tutup oleh Tergugat.

27. PERMOHONAN PUTUSAN PROVISI

1. Bahwa oleh karena Penggugat sejak diusir oleh Tergugat dari rumah bersama pada bulan Desember 2010 sampai dengan sekarang tidak dapat atau tidak diperbolehkan bertemu dengan anak-anak Penggugat, dengan Tergugat telah menutup semua akses untuk Penggugat dapat bertemu anak-anak walau disekolah anak-anak sekalipun, maka sesuai dengan pasal 180 (1) HIR, Penggugat memohon kepada Majelis Hakim untuk menjatuhkan putusan provisi berupa penyerahan anak-anak yang sampai saat ini masih dalam penguasaan Tergugat untuk diserahkan kepada Penggugat untuk dirawat, diasuh dan dipelihara oleh Penggugat selaku ibu kandung atas anak-anak tersebut, sementara perkara ini berjalan sampai mendapat putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap (in kracht van gewijsde).
2. Bahwa oleh karena tuntutan Penggugat beralasan dan memiliki dasar-dasar hukum yang kuat maka mohon Majelis Hakim yang memeriksa perkara ini menghukum Tergugat untuk membayar uang paksa (dwangsom) sebesar Rp. 1.000.000,- (Satu juta rupiah) setiap harinya kepada Penggugat apabila Tergugat lalai melaksanakan isi putusan provisi, terhitung sejak putusan provisi tersebut dibacakan hingga dilaksanakannya isi putusan provisi tersebut.

28. Bahwa mengingat anak-anak yang bernama Nandana Reswara Wicaksono, Janitra Dani Rasendriyo dan Nayaka Prabaswara Waskito, masih di bawah umur karenanya demi kepentingan pertumbuhan serta perkembangan secara fisik maupun mental dari anak-anak tersebut, Penggugat mohon agar Majelis Hakim Pengadilan Agama Jakarta Timur berkenan menetapkan anak-anak tersebut berada dalam pengasuhan, perawatan dan pemeliharaan Penggugat selaku ibu kandungnya dan Tergugat sebagai ayah kandungnya berkewajiban untuk memberikan Nafkah Anak yang mana besarnya adalah sebesar Rp. 7.000.000- (tujuh juta rupiah) per bulan, sampai anak-anak dewasa.

Bahwa berdasarkan hal-hal yang telah Penggugat uraikan di atas, Penggugat mohon Pengadilan Agama Jakarta Timur berkenan untuk memeriksa, mengadili serta untuk selanjutnya memberi putusan sebagai berikut :

PRIMAIR :

1. Mengabulkan Gugatan Penggugat untuk seluruhnya
2. Membatalkan Putusan No. 0441/Pdt.G/2011/PA.JT terkait hanya mengenai putusan dalam hak pengasuhan dan pemeliharaan Anak-Anak
3. Menghukum Tergugat untuk menyerahkan Anak-anak (Nandana Reswara Wicaksono, Janitra Dani Rasendriyo dan Nayaka Prabaswara Waskito) yang sampai saat ini masih dalam penguasaan Tergugat untuk diserahkan kepada Penggugat untuk dirawat, diasuh dan dipelihara oleh Penggugat selaku ibu kandung atas anak-anak tersebut, sementara perkara ini berjalan sampai mendapat putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap (in kracht van gewijsde)
4. Menghukum Tergugat untuk membayar uang paksa (dwangsom) sebesar Rp.1.000.000,- (Satu juta rupiah) setiap harinya kepada Penggugat apabila Tergugat lalai melaksanakan isi putusan provisi, terhitung sejak putusan provisi tersebut dibacakan hingga dilaksanakannya isi putusan provisi tersebut.
5. Menghukum Tergugat untuk membayar biaya nafkah anak-anak sebesar Rp. 7.000.000,- (tujuh juta rupiah) perbulan sampai anak-anak dewasa / berusia 21 tahun
6. Menghukum Tergugat untuk membiayai biaya kesehatan, pendidikan dan rekreasi anak-anak sampai anak-anak dewasa atau berumur 21 tahun
7. Menghukum Tergugat untuk membayar seluruh biaya perkara yang timbul menurut hukum.

SUBSIDAIR
Mengadili perkara ini dengan seadil-adilnya (ex acquo et bono).

Hormat Kami,
Kuasa Penggugat

Kurnia Sari, S.Hi.

Trisna Surya, SH.

Rahasia Kejujuran Iman

dakwatuna.com – Dalam Al Qur’an kata jujur dibahasakan dengan istilah shadaqa atau shadiqiin. Dalam surah Al Ahzab: 23, Allah berfirman: minal mu’miniin rijaalun shadaquu maa ‘aahadullah…(Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang (shadaquu) menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak merubah (janjinya). Di sini Allah menggunakan kata minal mu’miniin, kata min littab’iidh (untuk menunjukkan makna sebagian). Artinya bahwa tidak semua orang mukmin jujur membuktikan keimanannya. Sehingga mereka tidak menepati janji mereka kepada Allah. Apa janji mereka? Janji mereka adalah dua kalimah syahadah yang setiap hari mereka ikrarkan dalam shalat-shalat mereka. Bahwa setiap kali seorang mukmin mengucapkan “asyahdu allaa ilaaha illallah”, maksudnya ia mengucapkan “aku berjanji aku siap ikut Engkau ya Allah, aku siap jauhi apa yang Engkau haramkan, dan aku siap laksanakan apa yang Engkau perintahkan. Dan setiap kali ia mengucapkan “wa asyhadu anna muhamaadar Rasulullah” itu maksudnya “aku siapa ikut rasul-Mu. Aku siap mencontoh akhlaknya. Aku siap menjadikannya sebagai teladan dalam hidupku.

Namun sayang dua kalimah syahadat dengan makna seperti ini kurang banyak dipahami oleh kebanyakan orang Islam. Sehingga setiap hari dua kalimah syahadat itu diucapkan tetapi bukan dalam pengertian sebagai sumpah setia, melainkan sekadar ucapan yang kering dan tidak menggerakkan jiwa. Akibatnya umat Islam kurang bersungguh-sungguh mentaati Allah dan rasul-Nya. Dari segi ritual mereka rajin, tetapi dari segi komitmen terhadap akhlak mulia mereka kurang. Sehingga terjadi split personality (pribadi terbelah). Berwajah dua, ikut Allah ok, ikut setan juga ok. Anda bisa menyaksikan di sekitar Anda sejumlah wanita muslimah yang rajin shalat, tetapi di saat yang sama mereka tidak menutup aurat, bahkan banyak dari mereka yang bergaul bebas. Di sisi lain jumlah para koruptor dari orang Islam semakin banyak. Lebih dari itu mereka tidak punya rasa malu berbohong di depan publik. Sungguh tidak akan pernah berkah sebuah generasi yang setengah hati (baca: tidak jujur) mentaati Allah.

Keberhasilan para sahabat dalam memimpin umat pada masa mereka, itu sama sekali bukan karena kecanggihan teknologi yang mereka punya. Fakta sejarah menunjukkan bahwa tidak ada seorang pun dari mereka yang punya HP, Laptop dan bahkan tidak ada di zaman itu kendaraan yang secanggih sekarang. Diceritakan bahwa Jabir bin Abdillah ra. sahabat Rasulullah saw. pernah ingin mengecek sebuah hadits kepada seorang sahabatnya Unais di Mesir. Bayangkan ia harus menempuh jarak yang sangat sejauh antara kota Madinah dan Mesir, hanya dengan kendaraan kuda. Belum lagi mencari seorang Unais di wilayah seluas Mesir, tanpa alat komunikasi. Tetapi semua itu tidak menjadi penghalang. Jabir tetapi maju pantang mundur, dan tanpa ragu sedikit pun. Akhirnya memang Unais didapatkan. Ini menggambarkan betapa mereka sangat sederhana. Namun satu kualitas yang mereka punya dalam mengurus Allah adalah kejujuran iman. Itulah yang kemudian membuat mereka berhasil dalam sejarah.

Kejujuran iman adalah syarat mutlak untuk mendapatkan pertolongan Allah. Dalam berbagai peperangan hampir selalu diceritakan bahwa umat Islam menang bukan karena jumlah pasukan yang lebih banyak, atau senjata yang lebih hebat. Tidak, bukan itu semua. Melainkan mereka menang karena mereka jujur bertaqwa kepada Allah swt. Karenanya dalam Al Qur’an Allah swt. mensyaratkan bahwa untuk mencapai takwa adalah bersahabat dengan mereka yang jujur. Allah berfirman dalam surah At Taubah 119: yaa ayyuhalladziina aamanuu, ittaqullah wa kuunuu ma’ashs shaadiqiin (Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang jujur). Dalam sebuah peristiwa bersejarah pada saat hendak memberangkatkan pasukan Al-Qaadishiyah Umar berkhutbah yang ringkasannya sebagai berikut: Wahai.. bertaqwalah kepada Allah, sebab sesungguhnya kalian dimenangkan adalah karena dosa-dosa musuh kalian. Maka jika kalian berbuat dosa yang sama, kalian akan berhadapan dengan dua kekuatan: kekuatan Allah dan kekuatan musuh-musuh kalian.

Benar, kemenangan para sahabat adalah karena kejujuran iman yang mereka miliki. Mereka tidak setengah hati mentaati Allah. Mereka maksimal menjalankan Islam yang mereka secara lengkap, bukan secara parsial. Islam yang tercermin tidak saja dalam ibadah ritual, melainkan Islam sebagai akhlak di pasar, di wilayah bisnis, ekonomi dan politik. Mereka paham bahwa ketika mereka berdagang mereka harus jujur, karena itu ajaran Islam. Demikian juga ketika mereka memimpin Negara, mereka jujur menjalankan sesuai dengan apa yang Allah ajarkan. Mereka jujur mengutamakan rakyat bukan kepentingan pribadi. Mereka jujur patuh kepada Allah di masjid dan patuh juga kepada-Nya dalam mengurus Negara. Inilah hakikat kejujuran iman. Sungguh tidak ada jalan pagi siapa saja yang ingin meraih kemenangan hakiki kecuali jujur ikut Allah secara maksimal, tanpa basa-basi dan tidak setengah hati. Wallahu alam bisshawab.

Sumber: http://www.dakwatuna.com/2012/03/19143/rahasia-kejujuran-iman/#ixzz1ny8zLT4k

Nabi Yusuf Alaihissalam dan Kebangkitan Mesir

dakwatuna.com – Di antara sunnatullah (hukum Allah) adalah bahwa Allah Ta’ala memberikan cobaan kepada pengemban dakwah sebelum menjadikannya berkuasa di muka bumi. Inilah sunnatullah yang tidak akan berubah seperti yang diterangkan dalam firman Allah Ta’ala,(Demikianlah) hukum Allah yang telah berlaku sejak dahulu, kamu sekali-kali tidak akan menemukan perubahan pada hukum Allah itu.(QS. Al-Fath: 23).

Adalah Nabi Yusuf Alaihissalam salah seorang pengemban dakwah itu. Dia pernah digoda dan dirayu oleh seorang istri penguasa di zamannya dengan perhiasan dan keindahan parasnya. Peristiwa ini disebutkan dalam firman Allah Ta’alaDan perempuan yang dia (Yusuf) tinggal di rumahnya menggoda dirinya. Dan dia menutup pintu-pintu, lalu berkata, “Marilah mendekat kepadaku.” Yusuf berkata, “Aku berlindung kepada Allah, sungguh, tuanku telah memperlakukan aku dengan baik.” Sesungguhnya orang yang zhalim itu tidak akan beruntung.” (QS. Yusuf: 23)

Sungguh Allah Ta’ala telah menyelamatkannya dari perbuatan haram dan perzinaan. Lazim diketahui bahwa di usia muda, naluri seksual seseorang masih menggebu-gebu. Naluri ini merupakan makhluk buta yang tidak dapat melihat, makhluk tuli yang tidak bisa mendengar, makhluk bisu yang tidak bisa berbicara, naluri yang mendesak empunya untuk menyalurkannya dengan melakukan kemaksiatan dan dosa. Hal yang sama juga dirasakan Nabi Yusuf Alaihissalam, meskipun dia masih muda dan berada jauh dari pantauan orang-orang, meskipun dia hanya berdua dengan istri penguasa itu, akan tetapi dia lebih memilih untuk berpegang teguh dengan tali agama Allah sehingga Allah pun menjaga kehormatannya. Allah Ta’ala berfirman tentang perkataan istri penguasa tersebut, Dan sungguh, aku telah menggoda untuk menundukkan dirinya tetapi dia menolak (QS. Yusuf: 32). Penyebab Yusuf Alaihissalam terhindar dari kemaksiatan adalah seperti yang diterangkan Allah Ta’ala dalam firman-Nya, Sungguh, dia (Yusuf) termasuk hamba Kami yang terpilih. (QS. Yusuf: 24). Sungguh, siapa saja yang mengingat Allah Ta’ala di waktu lapang Allah akan mengingatnya di waktu sempit.

Yusuf Alaihissalam lebih memilih ujian dalam urusan dunia dari pada diuji dalam urusan agama, sehingga dia pun mau mendekam di penjara walau dalam keadaan terzhalimi, sebab dia merasa bahwa dirinya hampir jatuh ke dalam jurang perzinaan dan kenistaan. Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa “Tidaklah sempurna keimanan seseorang yang sedang berbuat zina.” (HR. Muslim, Abu Dawud dan At-Tirmidzi)

Cobaan yang dilalui oleh Nabi Yusuf Alaihissalam sangat berat. Dia dijebloskan ke dalam penjara karena perbuatan yang tidak pernah dia lakukan sama sekali. Dia menerima semuanya dengan hati yang tenang dan menyerahkannya kepada Allah Ta’ala; sebab dia yakin bahwa tidak ada sesuatu pun yang terjadi di dunia ini melainkan atas izin dan kehendak Allah Ta’ala. Dalam hal ini Allah Ta’ala berfirman, Yusuf berkata, “Wahai Tuhanku! Penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka. Jika aku tidak Engkau hindarkan dari tipu daya mereka, niscaya aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentu aku termasuk orang yang bodoh. Maka Tuhan memperkenankan doa Yusuf, dan Dia menghindarkan Yusuf dari tipu daya mereka. Dialah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui. Kemudian timbul pikiran pada mereka setelah melihat tanda-tanda (kebenaran Yusuf) bahwa mereka harus memenjarakannya sampai waktu tertentu. (QS. Yusuf: 33-35).

Yusuf Alaihissalam telah berhasil melalui berbagai cobaan yang berat, sehingga dia menjadi salah seorang yang mempunyai kedudukan terhormat di negeri Mesir kala itu. Imam Syafi’i pernah ditanya, “Manakah yang lebih dahulu antara diuji atau mempunyai kedudukan?” Dia berkata, “Tidak ada seorang pun yang mempunyai kedudukan sebelum diuji terlebih dahulu.”

Yusuf Alaihissalam Seorang Dai yang Dipenjara

Meskipun dijebloskan ke dalam penjara karena fitnah yang dilontarkan seorang istri penguasa kepadanya, Yusuf Alaihissalam tetap berdakwah dan menyampaikan nasihat kepada orang lain yang berada di penjara bersamanya. Hal ini tergambar dalam firman Allah Ta’alaDan bersama dia masuk pula dua orang pemuda ke dalam penjara… (QS. Yusuf: 36).

Setelah beberapa lama berinteraksi dengan Yusuf Alaihissalam, kedua pemuda itu dapat mengenal kepribadian dan budi pekertinya yang baik di samping ketakwaan dan keshalihannya. Oleh karena itu, ketika dua pemuda tersebut bermimpi maka mereka pun berkata kepada Nabi YusufAlaihissalamBerikanlah kepada kami takwilnya. Sesungguhnya kami memandangmu termasuk orang yang berbuat baik. (QS. Yusuf: 36). Karakter dai sejati akan selalu terlihat kapan pun dan di manapun dia berada. Aqidah yang bersih, ibadah yang benar dan budi pekerti yang baik akan senantiasa terpatri dalam dirinya setiap saat, bahkan ketika berada dalam penjara dan mengalami kesulitan di dalam hidupnya.

Yusuf Alaihissalam membuktikan kenabiannya kepada mereka dengan takwil mimpi. Dia dapat mengetahui makanan apa pun yang akan diberikan sebelum sampai kepada mereka berdua. Ini adalah pengetahuan tentang sesuatu yang gaib. Tidak ada seorang pun yang mengetahui hal-hal yang gaib selain Allah dan orang-orang diberitahu Allah di antara para Nabi dan Rasul-Nya. Allah Ta’ala berfirman, Kecuali kepada rasul yang diridhai-Nya, maka sesungguhnya Dia mengadakan penjaga-penjaga (malaikat) di depan dan di belakangnya. (QS. Al-Jinn: 27).

Sifat rendah hati Yusuf Alaihissalam terlihat oleh teman-temannya di penjara ketika menyandarkan ilmu yang diketahuinya kepada Pemiliknya yang hakiki, yakni Allah Ta’ala dengan mengatakan, Itu sebagian dari yang diajarkan Tuhan kepadaku. (QS. Yusuf: 37). Ini adalah salah satu metode Nabi Yusuf Alaihissalam dalam mengajak mereka untuk beriman kepada Allah dan mengesakan-Nya. Dialah Allah Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu dan Maha Mengetahui segala sesuatu yang ada di langit dan bumi.

Salah satu bentuk pengaplikasian tauhid di dalam kehidupan sehari-hari adalah sikap loyalitas dan anti loyalitas yang dapat dilakukan dengan mengingkari perbuatan syirik dan penyembahan terhadap berhala. Yusuf Alaihissalam telah menyatakannya secara eksplisit kepada kaumnya dan mengajak mereka untuk beriman kepada Allah Ta’ala dengan menuturkan, Sesungguhnya aku telah meninggalkan agama orang-orang yang tidak beriman kepada Allah, bahkan mereka tidak percaya kepada hari akhirat. (QS. Yusuf: 37).

Nabi Yusuf Alaihissalam mengikuti metode dakwah para pendahulunya dari Nabi dan Rasul yang telah diutus kepada kaumnya masing-masing. Dia bukan orang yang melakukan perbuatan bid’ah dalam kenabian dan urusan agama, namun dia adalah pengikut setia agama yang benar. AllahTa’ala menerangkan perkataan Nabi Yusuf Alaihissalam dalam firman-Nya, Dan aku mengikuti agama nenek moyangku: Ibrahim, Ishaq dan Yaqub. Tidak pantas bagi kami (para nabi) mempersekutukan sesuatu apa pun dengan Allah. (QS. Yusuf: 38). Nabi Yusuf Alaihissalam pun menyandarkan semua nikmat yang diterimanya kepada Allah semata dengan menyatakan, “Itu adalah dari karunia Allah kepada kami dan kepada manusia (semuanya); tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur. (QS. Yusuf: 38)

Setelah itu, Yusuf Alaihissalam berdialektika dengan teman-temannya di penjara mengenai tuhan-tuhan yang selama ini mereka sembah. Wahai kedua penghuni penjara! Manakah yang baik, tuhan-tuhan yang bermacam-macam itu ataukah Allah Yang Mahaesa, Maha perkasa? (QS. Yusuf: 39). Allah adalah Tuhan yang sebenarnya dan apa saja yang diseru selain Allah adalah batil. Sebab, tuhan-tuhan yang disembah kaumnya dibuat oleh tangan-tangan mereka sendiri dan mereka pula yang memberinya nama. Sesembahan yang mereka anggap sebagai Tuhan itu tidak dapat mendatangkan manfaat dan menolak bahaya untuk dirinya apalagi untuk orang lain.

Yusuf pun menyoroti masalah urgen dalam hal mengesakan Allah yaitu masalah hukum dan pemerintahan. Hal ini harus dijalankan sesuai dengan rambu-rambu yang telah diatur oleh Allah Ta’ala, dan tidak boleh dipersembahkan untuk Tuhan selain Allah atau pun manusia. Sehingga dapat disimpulkan bahwa semua ibadah harus diniatkan hanya untuk Allah.

Yusuf Berperan Sebagai Menteri Perencanaan Pembangunan dan Pertanian

Kisah Yusuf Alaihissalam yang berperan sebagai menteri perencanaan pembangunan dan pertanian dimulai ketika dia menafsirkan mimpi raja. Yusuf Alaihissalam adalah salah seorang Nabi yang dikaruniai Allah Ta’ala kemampuan menafsirkan mimpi di masanya. Pada saat menjalani hukum di penjara dia harus menafsirkan mimpi orang yang memusuhinya yakni raja Mesir pada zaman itu. Yusuf Alaihissalam tetap menyebutkan tafsir mimpi yang benar dan memberi saran yang baik kepada sang raja tanpa mengharapkan imbalan moril maupun materiil. Allah Ta’alaberfirman, Dan raja berkata (kepada para pemuka kaumnya), “Sesungguhnya aku bermimpi melihat tujuh ekor sapi betina yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus; tujuh tangkai (gandum) yang hijau dan (tujuh tangkai) lainnya yang kering. Wahai orang yang terkemuka! Terangkanlah kepadaku tentang takwil mimpiku itu jika kamu dapat menakwilkan mimpi.” (QS. Yusuf: 47)

Pada saat itu tidak seorang pun yang mampu menakwilkan mimpi tersebut dan para pejabat kerajaan mengatakan, “Itu adalah mimpi-mimpi yang kosong.” Salah seorang teman Yusuf yang pernah berada di penjara bersamanya meminta kepada raja untuk memberitahukan mimpi yang dialaminya itu kepada Yusuf; karena dia pernah menakwilkan mimpi yang alaminya.

Setelah mendengarkan pemaparan utusan raja, Yusuf menyusun strategi jitu dalam jangka 15 tahun untuk menyelamatkan negara dari bencana kelaparan. Seperti ditafsirkan, bahwa akan datang musim kemarau yang berkepanjangan, sehingga diperlukan strategi agar rakyat Mesir mempunyai cadangan pangan yang cukup. Allah Ta’ala berfirman, Dia (Yusuf) berkata, “Agar kamu bercocok tanam tujuh tahun (berturut-turut) sebagaimana biasa; kemudian apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan di tangkainya kecuali sedikit untuk kamu makan. (QS. Yusuf: 47).

Masyarakat dihimbau untuk mengkonsumsi makanan secukupnya agar dapat menyisakannya sedikit untuk masa paceklik dan krisis bahan pangan. Allah Ta’ala berfirman, Kemudian setelah itu akan datang tujuh (tahun) yang sangat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari apa (bibit gandum) yang kamu simpan. (QS. Yusuf: 48).

Di masa paceklik dan krisis bahan pangan rakyat akan bergantung kepada cadangan pangan yang mereka miliki. Jika orang-orang tidak memiliki persediaan makanan yang cukup maka apa yang harus mereka lakukan dalam situasi yang sulit ini? Tidak diragukan lagi mereka harus berutang kepada orang lain. Seperti yang dikatakan pepatah, utang membuat gelisah di malam hari dan membuat malu diri sendiri di hadapan orang lain pada siang hari.

Setelah masa sempit datanglah masa kejayaan, dan setelah kegelapan terbitlah fajar. Itulah tahun ke-15 seperti yang ditakwilkan oleh Nabi Yusuf Alaihissalam. Pada masa itu hujan turun membasahi bumi yang membuatnya hijau dan tanaman pun tumbuh di mana-mana, sehingga banyaklah pohon yang berbuah dan dapat dipetik manusia dengan mudah. Allah Ta’ala berfirman, Setelah itu akan datang tahun, di mana manusia diberi hujan (dengan cukup) dan pada masa itu mereka memeras (anggur). (QS. Yusuf: 49).

Demikianlah yang ditafsirkan oleh Yusuf Alaihissalam. Dia pernah diminta untuk pergi menemui raja, namun dia menolak sampai dibuktikan bahwa dia benar-benar tidak bersalah terkait fitnah yang dialamatkan kepada dirinya. Dia berharap pengadilan bersedia membuka kembali berkas kasusnya dan membuktikan siapa sebenarnya yang bersalah sehingga pengadilan merehabilitasi namanya. Dan memang benar, Yusuf Alaihissalam tidak bersalah sama sekali, dia berada di pihak yang benar. Kebenarannya ibarat sinar matahari pada siang hari, cahaya bulan di malam hari dan cahaya fajar di waktu subuh. Istri penguasa yang memfitnahnya mengakui kesalahannya. Wanita itu bersaksi bahwa dialah yang melakukan konspirasi terhadap Yusuf Alaihissalam. Kesaksiannya diperkuat oleh perempuan-perempuan yang melukai tangannya sendiri dengan pisau tanpa sadar ketika melihat Yusuf Alaihissalam menemui mereka. Yusuf Alaihissalam pun keluar dari penjara dalam keadaan terhormat menuju istana raja. Allah Ta’ala berfirman, Istri Al-Aziz berkata, “Sekarang jelaslah kebenaran itu, akulah yang menggoda dan merayunya, dan sesungguhnya dia termasuk orang yang benar. (QS. Yusuf: 51).

Yusuf Alaihissalam seorang pesakitan yang dulunya berada di penjara dan sekarang diangkat menjadi seorang menteri. Tidak ada keraguan bahwasanya seseorang tidak disyariatkan untuk menggangap dirinya suci dan tidak pula meminta-minta jabatan. Namun apabila tidak seorang pun yang kapabel dalam sebuah jabatan maka dia harus berada di garis terdepan untuk memangkunya. Sebab, dia adalah Nabi yang selalu menerima wahyu dari Allah, sehingga dia tidak takut dihinggapi rasa sombong dan takabur. Allah Ta’ala berfirman, Dia (Yusuf) berkata, “Jadikanlah aku bendaharawan negeri (Mesir); karena sesungguhnya aku adalah orang yang pandai menjaga, dan berpengetahuan. (QS. Yusuf: 51). Sifat amanah sangat ditekankan bagi para pemangku jabatan seperti menteri. Sebab, harta kekayaan negara berada di bawah kekuasaannya, dialah yang mendistribusikannya tanpa ada pihak mengawasinya. Sehingga seorang menteri atau bendaharawan harus mempunyai kredibilitas yang tinggi. Karakter pribadi Yusuf inilah yang mengantarkannya kepada kedudukan yang mulia, oleh karena itu sifatnya sebagai seorang yang pandai menjaga amanah disebutkan sebelum sifatnya sebagai orang yang berpengetahuan seperti yang digambarkan ayat di atas.

Dalam firman Allah Ta’ala di atas juga dapat kita pahami bahwa semua kekayaan negeri Mesir sangat cukup untuk penduduknya jika dikelola oleh seorang pemimpin yang amanah dalam tugasnya, mampu memberdayakan potensi yang ada di negeri ini, sanggup mengerahkan seluruh kemampuannya, dan bisa menciptakan inovasi-inovasi yang hebat.

Kisah Yusuf Alaihissalam ini berakhir bahagia karena Allah Ta’ala menganugerahkan kedudukan kepadanya di negeri Mesir. Tidak ada yang terjadi di dunia ini kecuali atas kehendak Allah Ta’ala. Inilah petunjuk Allah kepada Nabi Yusuf Alaihissalam. Peran Yusuf Alaihissalam hanyalah menjalankan tugasnya secara profesional dan proporsional, sementara pahala hanya berasal dari Allah semata bukan dari manusia. Allah Ta’ala berfirman, Kami melimpahkan rahmat kepada siapa yang Kami kehendaki dan Kami tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik. (QS. Yusuf: 56)

Hanya kepada Allah kita memohon agar menjadikan kita termasuk di antara orang-orang yang beramal dengan ikhlas karena mengharapkan ridha-Nya. Amiin.

Sumber: http://www.dakwatuna.com/2012/02/19054/nabi-yusuf-alaihissalam-dan-kebangkitan-mesir/#ixzz1ny6zpBDP

Keikhlasan, Saat Dirimu Merasa Tidak Lebih Baik daripada Orang Lain Sumber: http://www.dakwatuna.com/2012/03/19139/keikhlasan-saat-dirimu-merasa-tidak-lebih-baik-daripada-orang-lain/#ixzz1ny5BuyRL

dakwatuna.com – Melakukan keikhlasan, tidaklah semudah mengatakannya. Sebagaimana pernah diakui oleh seorang ulama besar Sufyan ats-Tsauri, beliau berkata, “Tidak ada suatu perkara yang paling berat bagiku untuk aku obati daripada meluruskan niatku, karena niat itu bisa berubah-ubah terhadapku.”

Namun, bukan berarti ikhlas itu tidak dapat dilakukan, dan bukan berarti ikhlas tidak dapat diusahakan. Karena ikhlas adalah suatu ‘ilmu’. Ilmu di mana kita dapat mempelajarinya, dan terus mempelajarinya, sampai akhirnya kita benar-benar paham akan makna ikhlas. Ikhlas itu sendiri merupakan hal yang amat sakral, ia adalah perintah dan ia adalah syarat diterimanya suatu ibadah.

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus.” (QS. Al-Bayyinah: 5)

Memang benar, ikhlas adalah rahasia, rahasia dalam hati masing-masing insan. Dan ikhlas adalah rahasia dari rahasia yang teramat lembut, sehingga samar dari dugaan semua yang hidup. Begitu samar dan tersembunyi, sehingga sulit bagi diri seseorang atau orang lain untuk mengukur kemurniannya. Dalam hadits Rasulullah SAW dikatakan:

Keikhlasan adalah rahasia yang diambil dari rahasia-rahasia-Ku. Aku telah menempatkannya sebagai amanat di hati sanubari hamba-hamba-Ku yang Aku Cinta.” (HR. al-Qazwaini)

Hasan al-Banna pernah berkata tentang makna ikhlas, “Ikhlas adalah seorang saudara muslim yang bermaksud dengan kata-katanya, amalnya, dan jihadnya, seluruhnya hanya kepada Allah, untuk mencari ridha Allah dan balasan yang baik dari Allah dengan tanpa melihat kepada keuntungan, bentuk, kedudukan, gelar, kemajuan, atau kemunduran. Dengan demikian ia menjadi tentara aqidah dan fikrah dan bukan tentara keinginan atau manfaat.”

Salah satu sebab jauhnya diri kita dari ikhlas ialah sifat ‘ujub, sifat berbangga diri yang berlebihan, dan menganggap orang lain tidak lebih baik dari diri kita. Sifat ini yang sering muncul tanpa kita sadari, yang mampu merobek-robek keikhlasan dalam diri kita. Ia yang mampu menodai kemurnian ikhlas dalam hati dan ia yang mampu mengotori hati dengan lendir-lendir kenistaan.

Tentunya kita tak ingin, keikhlasan yang ada di dalam hati ini, keikhlasan yang selalu kita jaga ini, ternodai dan bahkan terkotori. Dan hal yang dapat kita lakukan untuk menjaga keikhlasan adalah dengan menghapus sifat ‘ujub itu dari dalam hati, membuangnya jauh-jauh tanpa tersisa. Dimulai dengan hal yang kecil dan sederhana, yaitu anggaplah orang lain lebih baik daripada diri kita, anggaplah ia lebih mulia di sisi Allah.

Jikalau kita melihat seseorang yang lebih muda daripada kita, maka hendaklah kita berkata, “Anak ini masih muda usianya, belum banyak berbuat dosa dan bermaksiat kepada Allah, sedangkan aku yang sudah lebih tua darinya tentu telah banyak berbuat dosa dan bermaksiat kepada Allah. Maka tiada keraguan lagi bahwa ia lebih baik daripada aku di sisi Allah.”

Jikalau kita melihat seseorang yang lebih tua daripada kita, maka hendaklah kita berkata, “Orang tua ini sudah beribadah kepada Allah lebih dahulu daripada aku, maka tiada keraguan lagi bahwa ia lebih banyak pahalanya, lebih mulia daripada aku di sisi Allah.”

Manakala kita melihat orang alim, maka hendaklah kita berkata, “Orang alim ini telah dikaruniakan kepadanya bermacam-macam pemberian ilmu yang tidak dikaruniakan kepadaku. Ia telah sampai ke martabat yang aku tak sampai kepadanya, dan ia mengetahui berbagai masalah yang tak aku ketahui, maka bagaimana aku bisa sepertinya sedangkan diriku masih bergelimang dengan dosa dan maksiat?”

Bila kita melihat orang yang bodoh, maka hendaklah kita berkata, “Orang ini bodoh lantas ia berbuat maksiat kepada Allah dengan kejahilannya, tetapi aku berbuat maksiat dengan ilmuku, dengan kesadaranku, maka bagaimana aku dapat mempertanggungjawabkannya di hadapan Allah nanti?”

Saat kita menyaksikan orang fasik atau ahli maksiat, maka hendaklah kita berkata, “Benar orang ini jasadnya bergelimang dalam kemaksiatan dan dosa, tapi siapa yang tahu kalau sebenarnya hatinya selalu benci pada kemaksiatan yang ia lakukan, dan bersamaan dengan itu ia tetap mengagungkan Tuhannya. Terbuka kemungkinan suatu saat nanti ia bertaubat dan menyesali perbuatannya, lalu ia melakukan amal shalih yang nilainya lebih tinggi di mata Allah daripada aku. Sedangkan aku sendiri sampai saat ini dan nanti, tidak pernah tahu apakah ketaatanku itu diterima oleh Allah atau tidak. Dan aku juga tidak pernah mengetahui apa yang akan terjadi pada diriku esok hari.”

Di kala kita melihat orang kafir, maka hendaklah kita berkata, “Aku tidak tahu, kemungkinan orang kafir ini akan beriman, memeluk agama Islam dan akhirnya mempunyai husnul khatimah, sedangkan aku tidak tahu apakah akan bisa menjaga keimanan ini hingga akhir hayat dan mendapatkan husnul khatimah?”

Pertanyaan seperti ini bukan mengada-ada, tapi pasti dan yakin. Karena jika kita bertanya, siapakah yang dapat memastikan kalau kita dapat menjaga keimanan ini hingga akhir hayat, lalu kita memperoleh husnul khatimah? Siapa yang bisa tahu secara pasti kalau dirinya pasti diampuni oleh Allah? Siapakah yang dapat menjamin kalau diri kita pasti selamat di akhirat? Semua itu adalah rahasia Allah, yang tiada seorang pun yang dapat mengetahuinya. Bahkan beliau, Rasulullah SAW berkata:

Katakanlah: Aku tidak mengatakan padamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku seorang malaikat. Aku tidak mengikuti kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Katakanlah, ‘Apakah sama orang yang buta dengan yang melihat?’ Maka apakah kamu tidak memikirkan(nya)?” (QS. Al-An’aam: 50)

Katakanlah, ‘Aku tidak berkuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudharatan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman.’” (QS. Al-‘Araaf: 188)

Referensi: Mahmud Ahmad Mustafa, Dahsyatnya Ikhlas.

Sumber: http://www.dakwatuna.com/2012/03/19139/keikhlasan-saat-dirimu-merasa-tidak-lebih-baik-daripada-orang-lain/#ixzz1ny55KbRY

Injil Usia 1500 Tahun Mulai Diperebutkan

Imagedakwatuna.com – Ankara. Setelah sempat disimpan selama 12 tahun dan kemudian dipublikasikan Pemerintah Turki, Injil kuno berusia 1500 semakin menarik minat umat Kristiani. Setelah Gereja Vatikan mengajukan permintaan resmi meneliti ke pemerintah Turki, kini giliran komunitas Kristen Syria yang mengklaim kepemilikan injil kuno tersebut.

Komunitas Kristen Syria mengklaim bahwa injil 1500 tahun itu sebagai milik komunitasnya. Komunitas ini telah mengirim surat resmi kepada Menteri Kebudayaan Turki, Ertugrul Gunay untuk mengembalikan kitab suci tersebut kepada mereka.

Kepala Budaya Komunitas Kristen Syria, Sabo Hanna mengatakan, Alkitab bersejarah memiliki makna material yang besar bagi umat Kristiani. “Jika Turki tidak menyerahkannya, maka ia meminta Turki membuka akses bersama dengan membangun museum di distrik Midyat, Syria,” ujarnya kepada Hurriyet Daily News, Jumat (2/3).

Aparat penegak hukum Turki menyita Alkitab kuno, yang ditulis dalam bahasa Aram kuno menggunakan alfabet Syria. Pada 2000 di wilayah Mediterania Turki. Alkitab kemudian disimpan di Ankara Gedung Pengadilan Turki selama delapan tahun. Dan akhirnya disimpan dan dipamerkan di Museum Etnografi Turki.

Selain Komunitas Kristen Syria, Vatikan juga menempatkan permintaan resmi untuk memeriksa Kitab Suci tersebut. Setelah Injil kuno ini resmi dipamerkan pemerintah Turki pada beberapa hari lalu, ada sekelompok orang yang sengaja berkunjung ke Turki untuk bertemu dengan para pejabat setempat.

Rombongan lebih dari 100 orang itu melakukan pertemuan dengan Menteri Kebudayaan Turki, bertemu dalam serangkaian pembicaraan di Ankara.

Kemunculan Injil ini menghebohkan karena di dalamnya memuat tentang berita kedatangan Nabi Muhammad SAW setelah Nabi Isa AS. (Djibril Muhammad/Amri Amrullah/Hurriyetdailynews.com/RoL/hdn)

Sumber: http://www.dakwatuna.com/2012/03/19163/injil-usia-1500-tahun-mulai-diperebutkan/#ixzz1ny0qWqJm

Bangkai Babi, Sebutan Zionis Bagi Wanita Non Yahudi

Image

“Orang-orang non-Yahudi harus dijauhi, bahkan lebih daripada babi yang sakit.” (Orach Chaiim 57, 6a)

Ada hal menarik yang ditemukan oleh Dr. Wali Al Qodhi ketika mencoba meneliti pendidikan anak-anak Yahudi. Berdasarkan penelitiannya, setidaknya ada tiga materi pelajaran di Yahudi yang memakai pendekatan Talmud, yaitu Sejarah, Geografi dan Bahasa Ibrani. Bahasa Ibrani memang sangat penting bagi Yahudi, menghilangkan bahasa Ibrani sama dengan memutus sejarah Yahudi itu sendiri.

Namun menariknya karena pendekatan Bahasa Ibrani adalah talmud, maka kita dapat saksikan bagaimana pelecehan Yahudi terhadap orang-orang diluarnya. Dalam bahasa Talmud, maka wanita non Yahudi akan disebut dengan istilah Shiksa. Shiksa sendiri adalah kata turunan dari kata Ibrani “shegitz” yang mengacu pada bangkai babi.

Tidak hanya itu, istilah Shiksa juga mengacu kepada terminologi gadis penggoda yang penuh tipu daya. Orang-orang Yahudi kerap menganggap Shiksa bekerja untuk menarik perhatian laki-laki Yahudi. Karenanya tak heran, orang yang menikah dengan wanita non Yahudi akan sangat hina sekali di mata kaum Yahudi. Dan para orangtua tahu betul bagaimana menjauhkan anak lelakinya untuk tidak terjerumus pada pernikahan beda agama ini. Tidak ada orangtua Yahudi yang ingin memiliki menantu yang disebut oleh kaumnya dengan bangkai babi dan wanita jalang.

“Tidak ada isteri bagi non-Yahudi, mereka sesungguhnya bukan isterinya.” (Talmud IV/4/81 dan 82ab)

Jadi Shiksa sangat menjadi ancaman bagi kelangsungan kehidupan moralitas Yahudi. Tidak segan kaum Yahudi orthodoks juga menyematkan kata Shiksa bagi siapa saja wanita Yahudi yang gagal mengikuti moralitas ajarannya. Kaum-kaum Yahudi yang malas mempelajari agamanya dan jauh dari kepribadian luhur Yahudi akan ditakut-takuti dengan sebutan Shiksa. Sebuah sindiran yang membuat para wanita Yahudi berfikir ulang untuk tidak malas belajar agama.

Sindiran ini betul-betul terasa dalam pendidikan Yahudi saat ini. Doktrin wanita non Yahudi adalah wanita jalang menjadi keniscayaan untuk ditelan bulat oleh anak-anak Yahudi. Lihatlah ketika Ary Syerabi, mantan perwira dari Satuan Anti Teror Israel, melakukan penelitian terhadap 84 anak-anak Israel usia sekolah dasar tentang perasaan terhadap anak-anak Palestina sebaya mereka. Kepada anak-anak Israel itu, Ary memberikan sehelai kertas dan pensil, lalu kepada mereka Ary berkata, “Tulislah surat buat anak-anak Palestina, surat itu akan kami sampaikan pada mereka.” Dan apa yang terjadi? Ary Syerabi mendapatkan kalimat mengejutkan dari anak perempuan Israel usia 8 tahun untuk anak perempuan muslim.

“Sharon (PM. Israel, red.) akan membunuh kalian dan semua penduduk kampung dan membakar jari-jari kalian dengan api. Keluarlah dari dekat rumah kami, wahai monyet betina. Kenapa kalian tidak kembali ke (tempat) dari mana kalian datang? Kenapa kalian mau mencuri tanah dan rumah kami? Saya mempersembahkan untukmu gambar (ini) supaya kamu tahu apa yang akan dilakukan Sharon pada kalian…ha…ha…”.

Dan gambar yang dimaksud anak perempuan Israel itu adalah sebuah sosok Ariel Sharon dengan kedua tangannya menenteng kepala anak perempuan Palestina yang meneteskan darah. (Pz)

http://www.eramuslim.com/